blog guru dan pembelajaran

Berpusat Pada Anak

Belajar adalah proses menjadikan anak menjadi tahu, mengerti, memahami dan menginternalisasi pengetahuan. Dalam hal ini tentu saja anak merupakan subjek sekaligus pusat kegiatan belajar.
Sebagai pusat pembelajaran, kebutuhan anak harus terpenuhi. Anak perlu merasa aman, nyaman, berharga, dicintai, dan dipahami. Ini adalah kebutuhan primer, tidak bisa dihilangkan. Perasaan aman, nyaman, berharga, dicintai, dan dipahami akan mendorong munculnya motivasi dan kesadaran anak untuk belajar.
Setelah tumbuh motivasi belajarnya, anak perlu hal yang menyenangkan dalam belajar. Apa yang dekat dan dikenal baik oleh anak merupakan hal yang menyenangkan bagi anak. Oleh sebab itu, pembelajaran dikejar ke arah yang kontekstual. Sesuatu yang akan mudah dipahami anak karena anak sudah mendapatkan pengalamaan dalam bentuk lain yang berhubungan dengan materi yang dibelajarkan.
Apakah ini berarti pembelajaran sudah berpusat pada anak? Belum! Berpusat pada anak berarti pembelajaran dan semua yang menyertainya disesuaikan dengan kebutuhan, gaya dan cara belajar, kemampuan, serta kondisi mental, psikologis, dan sosial anak. Artinya guru perlu mengenali benar anak didiknya. Mengetahui hobi, makanan kesukaan dan “hal-hal kecil” lainnya mutlak diperlukan.
Selanjutnya guru mempersiapkan skenario pembelajaran dimana setiap anak mempunyai kesempatan berkembang secara optimal dengan semua latar belakang yang dimilikinya. Derajat keberagaman metode dan pendekatan pembelajaran berbanding lurus dengan tingkat kemajemukan yang ada dalam kelas.
Prinsip pembelajaran yang berpusat pada anak lainnya adalah menjadikan anak sebagai subjek pembelajaran. Sebagai subjek, anaklah yang aktif membangun pengetahuannya. Jika ternyata guru masih dominan dalam proses pembelajaran, maka ia sudah mengambil hak anak untuk memberdayakan dirinya.
Makna lainnya adalah apa yang dibelajarkan berangkat dari kebutuhan anak, cara mengajarkannya sesuai dengan kondisi anak, dan pendekatan yang dipakai berdasarkan dunia anak.
Kebutuhan tiap anak sangat beragam. Dari segi kemampuan, ada yang perlu pengayaan, ada juga yang perlu pengulangan. Perlakuan pun berbeda. Memotivasi tidak akan sama caranya bagi setiap anak. Termasuk didalamnya cara berkomunikasi, menyelesaikan masalah, dan cara melakukan pendekatan.
Pembelajaran yang berpusat pada anak membuat anak memahami pentingnya materi yang dipelajari. Membantu mereka mengidentifikasi manfaatnya bagi diri sendiri untuk kemudian dipancarkan bagi kemanfaatan manusia.
Hal ini mensyaratkan adanya proses pemaknaan materi, bukan sekedar menguasainya saja. Pemaknaan akan terjadi bila anak mengetahui manfaat bagi dirinya. Disinilah muncul keragaman. Anak bisa mengidentifikasi manfaat yang berbeda dari temannya. Nah, saat itulah guru mempunyai peran menguatkannya sehingga anak memperoleh pelecut semangat sekaligus melakukan aktivitas belajar dengan kesadaran diri.
Sedangkan dari sisi materi, pembelajaran yang berpusat pada anak memilih materi yang dekat dengan anak. Materi selalu dikaitkan dengan pengalaman-pengalaman yang pernah dirasakan. Materi yang bersifat abstrak sebisa mungkin dibawa dalam bentuk yang konkret.
Pembelajaran yang berpusat pada anak mensyaratkan keterlibatan anak. Pembelajaran diorientasikan pada pengalaman secara langsung, hingga pada akhirnya anak bisa menemukan hubungan antara materi dengan situasi kehidupan nyata. Tidak hanya berhenti di pemahaman, dalam pembelajaran yang berpusat pada anak seorang anak mendapatkan bimbingan agar mampu mengaplikasikan pengetahuan dalam kehidupan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

%d blogger menyukai ini: