blog guru dan pembelajaran

MENGAJARKAN KREATIVITAS

Pertanyaan yang mendahuluinya adalah perlukah kreativitas diajarkan? Kalau perlu, apakah sekolah yang mengajarkan kreativitas kepada anak-anak? Bila jawaban atas pertanyaan tersebut adalah “Ya”, apakah kreativitas diajarkan sebagai bagian dari materi tiap bidang studi atau sebagai subjek yang terpisah? Bagaimana cara mengajarkannya?
Sebaiknya kita mulai dengan menyamakan pandangan tentang makna kreativitas. Apakah kreativitas hanya identik dengan seni?
Banyak definisi tentang kreativitas. Banyak pula yang berpandangan bahwa kreatifitas adalah kemampuan membuat sesuatu yang hasilnya sangat bagus. Pandangan ini menurut saya tidak sepenuhnya salah. Tapi juga belum sepenuhnya benar. Kreativitas tidak terbatas pada kemampuan memproduk sebuah benda atau barang, tetapi juga pada ide, cara pandang, dan pemecahan masalah. Kreativitas merupakan kemampuan dalam mempersepsi atau melakukan sesuatu dan memecahkan masalah dengan cara baru yang tidak biasa.
Kemajuan dalam berbagai bidang seperti yang terjadi sekarang dipandang sebagian orang membunuh atau menghambat potensi kreatif seseorang. Anak dengan mudah mendapatkan mainan, tidak perlu membuatnya sendiri seperti jaman dulu. Teknologi yang semakin mudah dipakai dan dan multi guna serta mampu mengakses berbagai hal membuat orang malas berpikir.
Benarkah hal tersebut mengakibatkan daya kreatif akan berkurang? Perkembangan teknologi membuat orang lebih mudah dalam menjalankan aktivitasnya, karena banyak peralatan yang bisa membantu. Dengan demikian orangpun punya waktu untuk mengerjakan hal lainnnya atau waktu luang yang lebih banyak. Waktu luang yang ada jika hanya dipakai untuk kegiatan yang bersifat pasif, misalnya habis untuk menikmati hiburan, bisa jadi kemajuan jaman membuat orang tergerus daya kreatifnya.
Dilain pihak, bila teknologi dipakai untuk menjawab tantangan jaman maka sebenarnya tidak ada potensi kreatif yang hilang. Terlebih kreativitas bukan hanya terbatas pada produk berupa barang, tetapi juga ide, gagasan, dan pemikiran. Kalau cara berpikir kita seperti ini, maka semakin maju semakin besar tuntutan untuk mampu berpikir kreatif. Karena pada dasarnya tantangan kehidupan tidak semakin berkurang, tetapi bertambah demikian banyak dan kompleks.
Nah, apa yang bisa kita lakukan? Kebutuhan akan daya kreatif yang demikian besar, mau tidak mau membawa kita kepada pemikiran bahwa kita perlu mempersiapkan generasi yang mampu mengembangkan kreativitasnya. Mengapa demikian? Karena kreativitas merupakan sebuah potensi, tidak akan keluar dan menjadi manifestasi jikalau tidak ada usaha untuk menumbuhkannya. Artinya kreativitas perlu lahan dan suplemen agar tumbuh dan berkembang dengan baik.
Sekolah tentu saja tak lepas daru tanggung jawab menyediakan lahan dan suplemen tersebut. Bahkan posisi sekolah cukup strategis, mengingat sebagian besar waktu anak-anak dilalui di sekolah. Ujung-ujungnya pasti akan sampai di pembelajaran. Masalahnya, bagaimana membuat proses pembelajaran mampu mengasah kreativitas anak?
Ini juga sebagai hal pendorong dari sisi yang berbeda terhadap perlunya perubahan dalam sistem pembelajaran. Sudah waktunya kita tinggalkan pembelajaran yang hanya mengedepankan penguasaan materi. Pembelajaran yang bersifat dogmatis, tertutup. Pembelajaran yang hanya mengenal benar atau salah, tidak menutup kemungkinan baru atau hal yang lain. Praktek belajar yang bersifat pasif, searah.
Yang diperlukan sekarang adalah pembelajaran sejati. Disebut pembelajaran sejati karena sejatinya pembelajaran itu membelajarkan. Membelajarkan berarti menggerakkan potensi belajar. Menggerakkan tentu saja perlu daya, yaitu daya atau potensi berkembang dari anak-anak. Potensi, inilah yang harus kita cari dan gali dari anak-anak. Bukan menjejali mereka dengan ceramah tentang definisi, hukum, teori, rumus dan tetek bengek lainnya.
Potensi akan bangkit kalau menemukan stimulus yang menantang. Buatlah pembelajaran yang menantang, menarik, membuat berbagai kemungkinan, maka kreativitas anak akan menyala-nyala menerangi jalan menuju solusi yang lebih baik. Ada solusi, berarti ada pemecahan masalah. Ya, pembelajaran hendaknya memberikan masalah yang bisa membuat anak terpacu memberikan pemecahannya.
Kunci pembelajaran yang mengasah kreativitas adalah keterbukaan terhadap segala kemungkinan, keterbukaan terhadap hal-hal baru, dan menghargai setiap pemikiran. Paradigmanya adalah tidak ada pemikiran yang aneh atau konyol, semuanya mungkin saja. Dengan demikian, berikanlah masalah yang bersifat terbuka, pertanyaan yang bisa dijawab dengan berbagai kemungkinan. Bukan hanya benar atau salah semata.
Kunci sukses lainnya dalam memacu kreativitas adalah banyak humor. Suasana santai sering menumbuhkan solusi aneh untuk memecahkan suatu problem.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

%d blogger menyukai ini: